• Selasa, 26 September 2023

Kurangi Polusi Udara Efek Kemarau di Jabotetabek, Pemerintah Lakukan Modifikasi Cuaca

- Senin, 21 Agustus 2023 | 20:20 WIB
Kurangi Polusi Udara Efek Kemarau di Jabotetabek, Pemerintah Lakukan Modifikasi Cuaca (brin.go.id)
Kurangi Polusi Udara Efek Kemarau di Jabotetabek, Pemerintah Lakukan Modifikasi Cuaca (brin.go.id)


BERSHALAWAT.COM - Untuk mengurangi dan menanggulangi polusi udara wilayah perkotaan di Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang, Bekasi (Jabodetabek), Pemerintah Indonesia mulai melakukan operasi teknologi modifikasi cuaca.

Pemerintah telah menaburkan garam semai sebanyak 800 kilogram di Kabupaten Cianjur, Depok, Jakarta Selatan, dan Jakarta Pusat, pada ketinggian sekitar 10.000 kaki.

Hal itu diungkap Koordinator Laboratorium Pengelolaan Teknologi Modifikasi Cuaca BRIN Budi Harsoyo di Jakarta, Senin (21/8).

"Teknologi modifikasi cuaca untuk mengurangi polutan sudah pernah dilakukan oleh beberapa negara yaitu China, Korea Selatan, Thailand, dan India. Sementara di Indonesia baru pertama kali dilaksanakan di wilayah Jabodetabek," bebernya dalam keterangannya.

Baca Juga: Luruskan Penyimpangan Al Zaytun, Fatwa MUI: Khutbah Jum’at oleh Wanita Tidak Sah

Dilansir Bershalawat.com dari Berita ANTARA, berdasarkan prediksi BMKG, kata dia, ada potensi pertumbuhan awan hujan di sebagian wilayah DKI Jakarta dan bagian selatan Jawa Barat pada 19-21 Agustus 2023.

Menurutnya, cara paling efektif untuk mengurangi polusi udara adalah air hujan. Bila hal itu tidak memungkinkan karena kemarau, maka memodifikasi cuaca bisa dilakukan dengan mengganggu stabilitas atmosfer.

Kegiatan menabur bahan semai berupa es kering pada ketinggian tertentu dapat mengganggu stabilitas atmosfer, karena tidak adanya perbedaan temperatur di titik ketinggian tersebut atau isotherm yang kemudian menimbulkan lapisan inversi.

"Nah, ini yang akan kita ganggu, dibuka ibaratnya, sehingga kumpulan-kumpulan polutan yang terkungkung di sekitar wilayah Jakarta bisa terus naik ke atas," papar Budi.

Baca Juga: Bagaimana Cara agar Ibadah tetap Istiqomah, Simak 2 Tips Ini dari Buya Yahya

Pada 19 Agustus 2023, Sabtu sore, BMKG melaporkan wilayah Ciomas ke arah Gunung Salak terpantau mendung. Hujan dengan intensitas ringan berkisar pukul 17.27 hingga 19.51 WIB di Bogor Barat, Bogor Selatan, Bojong Gede, Kemang, dan Tenjolaya.

Sedangkan daerah Dramaga, Ciomas, Tamansari, Cijeruk, dan Cigombong, juga dilaporkan mengalami hujan dengan intensitas sedang. Daerah lain Cibungbulang, Pamijahan, Leuwiliang, Nanggung terjadi hujan ringan pada pukul 19.00 - 21.00 WIB

Kepala Pusat Meteorologi Publik BMKG Andri Ramdhani mengungkapkan peluang untuk memodifikasi cuaca masih terbuka, hanya saja peluang tersebut cukup berat untuk dilakukan dengan melihat kondisi musim kemarau yang minim awan kumulus yang menjadi target penaburan garam semai.

Dia menjelaskan relatif humidity lapisan atas kering dan convective available potential energy rendah. Dari hasil pemodelan atmosfer selama dua hari ke depan ada peluang hujan di Bogor dan Tangerang Selatan.

Baca Juga: Tafsir Tahlili Surat Ali Imran Ayat 28: Aturan Syariat dalam Pergaulan Mukmin dengan Mereka yang Beda Agama

Halaman:

Editor: Taupik Lubis

Sumber: ANTARA

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X